Ekonomi

Ketua DPR: REI Jangan Hanya Bangun Rumah Mewah

PARLEMENTARIA.COM – Ketua DPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) meminta DPP Real Estate Indonesia (REI) tidak hanya membangun rumah-rumah mewah, tapi juga membangun perumahan sederhana bagi masyarakat yang berpenghasilan rendah.

“Saya ingin REI bukan hanya membangun perumahan mewah, melainkan juga membangun perumahan yang terjangkau bagi masyarakat dengan berpenghasilan dibawah Rp7 juta. Kita harus pikirkan supaya para anak bangsa bisa memiliki rumah dengan mudah. Ini juga tanggung jawab REI,” jelas Bamsoet, ketika menerima pengurus REI, di ruang kerjanya, Rabu (7/2/2018).

Menanggapi permintaan Bamsoet itu, Ketua DPP REI Soelaman Soemawinata mengatakan bahwa REI selalu berkoordinasi dengan seluruh stakeholder. Bahkan, REI telah membangun dua ratus ribu rumah bersubsidi yang menjadi program pemerintah.

“Kami berkomitmen menjadi mitra terbaik bagi pemerintah. REI mempunyai motto menjadi Garda Terdepan Membangun Rumah Rakyat,” tutur Ketua DPP REI Soelaeman Soemawinata.

Dalam pertemuan tersebut, Bamsoet dan REI juga membahas tentang pengelolaan Rumah Susun yang seringkali menyengsarakan penghuni. Menurut kajian REI, sebetulnya sudah ada UU No. 20 Tahun 2011 tentang Rumah Susun yang mengatur tentang pengelolaan rumah susun.

REI juga menyarankan pengelola Rumah Susun dibentuk badan hukum koperasi. Sehingga tidak ada lagi ribut-ribut dan salah paham antara penghuni dan pengelola. Namun sayangnya, UU Rumah Susun tersebut tersebut belum ada peraturan pemerintah tentang pelaksanaannya.

“Nanti saya akan cek kembali. Jika memang belum ada, saya akan koordinasikan dengan pemerintah supaya bisa cepat dibuat peraturan pelaksananya. Sehingga saudara-saudara kita yang tinggal di rumah susun bisa mendapatkan kejelasan tentang hak dan kewajibannya,” janji Bamsoet.

REI juga memberikan masukan dalam RUU Pertanahan yang sedang dibahas di Komisi II DPR RI. Ada beberapa yang menjadi catatan REI, diantaranya mengenai peran pemerintah daerah yang sangat krusial dalam mengatur Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) yang seyogyanya diatur dalam UU supaya tidak ada kerancuan dan duplikasi. REI juga berkomitmen agar masyarakat selalu diikutsertakan dalam pembahasan masterplan pengembangan kawasan.

Bamsoet berjanji akan memperlajari masukan dari REI. “Dalam pembahasan sebuah RUU, seluruh stakeholder pasti akan dimintai masukan. Jika memang sesuai dengan kemaslahatan bersama, masukan akan diakomodasi dalam RUU,” kata Bamsoet.

Secara khusus, Bamsoet juga meminta REI menindak tegas para pengembang nakal yang telah menyengsarakan masyarakat. “Saya sudah minta aparat hukum untuk memberikan tindakan tegas kepada para pengembang nakal. REI juga harus berperan, beri sanksi dan black list para pengembang nakal. Bahkan harus diumumkan kepada publik, supaya masyarakat luas bisa berhati-hati,” ujar Bamsoet. (esa)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top