Polhukam

Jusuf Kalla: KPK Periksa Novanto Tak Perlu Izin Presiden

PARLEMENTARIA.COM – Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) menyatakan pemeriksaan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Setya Novanto (Setnov) terkait perkara korupsi dalam pengadaan KTP-e tidak memerlukan izin dari Presiden Joko Widodo (Jokowi).

“KPK tidak butuh izin untuk memeriksa, kalau Polisi memang. Tapi kalau KPK ada UU sendiri, tidak perlu izin Presiden,” katanya di Kantor Wakil Presiden, Jakarta, Selasa (7/11/2017), menanggapi sikap Setya Novanto yang tidak memenuhi panggilan pemeriksaan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dengan alasan lembaga itu belum mengantongi izin dari Presiden.

Terkait beredar Surat Pemberitahuan Dimulainya Penyidikan (SPDP) atas nama Ketua DPR Setya Novanto yang ditandatangani oleh Direktur Penyidikan KPK Aris Budiman pada 3 November 20117, JK tidak tahu secara pasti, apakan Novanto ditetapkan kembali sebagai tersangak atau belum.

“Saya tidak tahu apakah sudah (tersangka) atau tidak. Tapi apa pun, sebagai pimpinan DPR dia harus taat kepada hukum yang dibuat oleh DPR sendiri,” kata Wakil Presiden.

Karena itu, Jusuf Kalla yang juga mantan Ketua Umum Partai Golkar itu meminta Setya Novanto menaati proses hukum yang berjalan.

KPK telah menetapkan Setnov sebagai tersangka kasus KTP-e pada 17 Juli 2017. Namun pada 29 September 2017 hakim tunggal Pengadilan Negeri Jakarta Selatan Cepi Iskandar mengabulkan gugatan praperadilan Setnov, dan menyatakan penetapannya sebagai tersangka tidak sesuai prosedur yang berlaku. (anc/esa)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top