Kesra

Fahira Idris: Perpres 90/2017 Bagaikan Hujan di Tengah Kemarau Bagi Perawat

PARLEMENTARIA.COM – Ketua Komite III DPD RI Fahira Idris menilai terbitnya Peraturan Presiden Nomor 90 Tahun 2017 tentang Konsil Tenaga Kesehatan Indonesia (KTKI) seakan menjadi hujan di tengah kemarau panjang bagi perawat Indonesia.

“Meski telah diundangkan UU No. 38 Tahun 2014 tentang Keperawatan, hingga pertengahan tahun 2017 lalu tak ada tanda-tanda bakal dibentuk Konsil Keperawatan,” kata Fahira dalam rilisnya diterima parlementaria.com, Jumat (6/10/2017).

Padahal sambung Fahira, Konsil Keperawatan sebagaimana perintah Pasal 63 harus sudah dibentuk selambatnya 2 (dua) tahun pasca UU Keperawatan. Jangankan membentuk Konsil Keperawatan menerbitkan Peraturan Presiden (Perpres) sebagai dasar hukum pembentukan Konsil Keperawatan sebagaimana diperintahkan oleh Pasal 52 ayat (3) saja, pemerintah seolah enggan.

Konsil Keperawatan adalah suatu badan otonom, mandiri, non struktural yang bersifat independen. Tujuan dibentuk Konsil Keperawatan ini adalah, untuk meningkatkan mutu praktik keperawatan dan untuk memberikan pelindungan serta kepastian hukum kepada perawat dan masyarakat. Sedangkan fungsi Konsil Keperawatan sebagai pengaturan, penetapan, dan pembinaan perawat dalam menjalankan praktik keperawatan.

“Jadi keberadaan Konsil Keperawatan menjadi keharusan dan tidak dapat ditunda. Oleh karena itu, meskipun mengalami keterlambatan cukup lama, Komite III DPD RI sangat pengapreasiasi ditekennya Perpres tersebut,” terangnya.

Pertama, sebagai representasi masyarakat dan daerah, Komite III DPD RI yang beberapa tahun lalu menginisiasi RUU Keperawatan, selalu menerima curhatan perawat seluruh Indonesia yang terwadahi dalam PPNI (Persatuan Perawat Nasional Indonesia) perihal kerisauan dan kegelisahan terkait keberadaan Konsil Keperawatan.

Oleh karena itu pembentukan Konsil Keperawatan selalu menjadi fokus perhatian dan desakan Komite III dalam setiap rapat kerja dengan Kementerian Kesehatan. Kedua, meski substansi Perpres mengatur KTKI, namun untuk Konsil Keperawatan telah menyesuaikan UU Keperawatan. Diharapkan dalam implementasinya Konsil Keperawatan tetap mengedepankan kemandiran dan proporsionalitas.

Komite III DPD RI juga menekankan masih ada segudang pekerjaan rumah pasca terbitnya Perpres 90/2017 yakni pembentukan Konsil Keperawatan itu sendiri. Terbitnya perpres harus segera diikuti dengan tindakan-tindakan konkrit pemerintah untuk membentuk Konsil Keperawatan antara lain perihal susunan keanggotaan Konsil yang sesuai dengan komposisi sebagaimana ketentuan UU Keperawatan, kesekretariatan konsil sebagai unit pendukung dan pendanaan.

Selain itu, beberapa peraturan pelaksanaan lainnya dari UU Keperawatan harus segera diterbitkan oleh pemerintah. Fahira berharap tidak ada lagi keterlambatan atau penundaan pembentukan organ pendukung Konsil Keperawatan maupun peraturan pelaksanaan lainnya dari UU Keperawatan. (esa)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top